McLaren membuka kemungkinan menghadirkan supercar berpenggerak empat roda. Supercar tersebut, jika terealisasi, hampir pasti memanggul mesin hibrida.



Berbeda dengan para produsen mobil kencang lainnya, McLaren saat ini memang masih setia dengan supercar berpenggerak roda belakang. Meski demikian, pabrikan asal Inggris ini menyadari sistem penggerak roda belakang punya batas kemampuan dan mereka mengakui batas tersebut hampir dicapai.

"Kami belum sampai di sana, tapi saya bisa katakan kami semakin dekat dengan batas itu," kata Chief Executive Officer McLaren Automotive Mile Flewitt di sela-sela Goodwood Festival of Speed, pekan lalu.



Hingga saat ini, tenaga ekstra besar dari dapur pacu supercar McLaren memang masih disalurkan hanya ke dua roda belakang. Ambil contoh model 720S, yang dua roda belakangnya harus menerima daya sebesar 710hp dari mesin. Nantinya, supercar hibrida McLaren, P1, juga mendistribusikan daya massif 903hp ke roda belakangnya.

Hal ini membuat roda belakang harus bekerja keras mempertahankan traksi ke aspal. Karena itu, supercar McLaren memang dikenal sebagai 'driver's car' atau kendaraan yang benar-benar menguji teknik dan kemampuan mengemudi pengendaranya.



Dengan semakin besarnya daya yang mampu dikeluarkan supercar dari waktu ke waktu, pemikiran untuk beranjak ke sistem penggerak empat roda pun terkuak. "Kami tak merencanakan itu saat ini, tapi kami sadar hal tersebut merupakan arah yang sepertinya harus kami tempuh," aku Flewitt.

Flewitt lalu memaparkan, bila saat tersebut benar-benar tiba, McLaren akan lebih condong untuk membuat supercar hibrida. Daya dari mesin konvensional akan tetap disalurkan ke roda belakang, sementara roda depan akan menerima daya dari motor listrik.

Sebelum supercar hibrida berpenggerak empat roda dari McLaren masuk riset serius, pabrikan ini, Flewitt sedang mempelajari pemindahan posisi mesin dari rangka khusus di belakang menjadi persis di boks pengemudi bagian belakang, begitu juga girboksnya. Meski begitu, McLaren perlu studi mendalam agar suara mesin tidak terlalu bising di dalam kabin. (Motor1, 11/7/2017)